Cerita lucu “Preman dan Ustad”

Satu kala bandit( udin) yang sangat di resahkan di desa tiba ke seseorang ustad….

Udin:” pak ustad… aku ingin insaf… gimana triknya…?”

Ustad:” alhamdulillah…. kesimpulannya lu insaf pula din…. betul udah lu tinggalin seluruh kemaksiatan.. simak perintah Nya serta hindarkan seluruh larangan

Nya…”

Udin:” tetapi pak ustad….. terdapat satu orang yg mau ia bener bener maafkan aku…. ialah bunda aku… aku sudah banyak melukai bunda aku.. tolong

kasih ketahui aku pak ustad…….”

Ustad:” betul udah.. ini aje… ntar kan lu kembali tuh…. sampe di rumah lu mencuci tuh kaki bunda lu.. trus air sisa cuciannye lu minum… mayoritas orang orang dahulu sedemikian itu.. supaya lebih percaya aje…

” Makasih pak ustad…!” Tutur udin sembari mengesun tangan pak ustad

Sepekan setelah itu pak ustad bertemu lagi serupa udin… mereka berjalan barengan mengarah ke langgar yg serupa buat sholat isya

Ustad:” gimane udah lu laksanain apa yg saya kasih mengerti…?”

Udin:” udah pak ustad….”

Ustad:” lalu gimana batin lu… lebih tenangkan…?”

udin:” batin aku lebih hening pak ustad…. hanya aku di rawat inap 3 hari di Rumah sakit…”

” kenapa dapat gitu…..?” pertanyaan pak ustad

Udin:” Ini ceritanye… Sepekan sehabis aku berjumpa pak ustad aku langsung kembali kerumah buat berjumpa bunda aku.. tetapi bunda aku nyatanya tak terdapat dirumah jadi aku menunggu aja dia di depan rumah sembari menaruh ember bermuatan air di sisi aku…”

” Trus…?” pertanyaan pak ustad penuh seldik

Udin:” Nah.. sehabis aku menunggu sebagian lama.. kesimpulannya bunda aku kembali.. langsung aku terima serta aku mencucup tangannya… aku dudukan bunda aku di bangku yg sudah aku persiapkan…. Awal mulanya aku ragu buat melaksanakan apa yg ustad perintah… tetapi sebab niat telah bundar aku senantiasa laksanakan meski kesimpulannya bunda aku marah marah…”

Ustad:” Mengapa bunda kalian marah…?”

Udin:” Nyatanya dikala itu bunda kembali dari kebun… serta bunda singgah dahulu ke pasar ikan yang berlumpur krna habis hujan… lalu kaki bunda pula luang masuk selokan krn licin…. nah dikala mengarah kerumah bunda tak terencana nginjek tai kebo yang sedang anget… sebab itu awal mulanya aku ragu sebab air sisa cuciannya gelap serta banyak serabutnya… tetapi sebab udah hasrat yaa aku minum aja Sang ustad kesimpulannya tersimpul terpingkal pingkal sampai wudhunya tertunda sebab yang dasar turut tersimpul( kentut)….”

Ustad:” mengapa lu tak mencuci dahulu tuh kaki bunda….. kalau udah bersih terkini dah…..” sembari lalu tersimpul Ahh…!!

ustad nya tak ngomong…!! jawab sang udin sembari berjalan lebih kilat kearah langgar….

” profit saya udah insyaf….” batinnya lagi

Author: work work

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *